Uang Lama Vs Uang Baru di Great Gatsby

Konsep uang "baru" dan "lama" sulit dipahami oleh pembaca modern rata-rata. Di sebagian besar negara, istilah "nouveau riche" tidak sering digunakan, dan dengan serangan gencar jutawan Internet baru dan milyarder dalam dekade terakhir, peradilan jelas tidak ada lagi di sana. Amerika hari ini menghargai manusia atau perempuan yang dibuat sendiri, kisah "sampah ke kekayaan". Seseorang yang membuat kekayaannya sendiri adalah cerdas dan inovatif, seorang pengusaha. Dia seseorang untuk diundang.

Namun, ini tidak selalu terjadi. Ada waktu ketika membangun kekayaan sendiri dianggap mentah, dan hanya jenis kekayaan yang datang ke negara ini di Mayflower yang dihargai. Pada 1920-an, Pantai Timur, khususnya New England dan New York, adalah tanah yang kaya, tidak punya, dan sudah-sejak-sebelumnya-yang-kaya. Ini adalah setting untuk novel klasik F. Scott Fitzgerald, The Great Gatsby.

Di dunia Gatsby, perbedaan antara uang lama dan baru bukan hanya pembagian teoritis, itu juga fisik. Elite "uang lama" (termasuk Daisy Buchanan, objek kecintaan Jay Gatsby) hidup di lingkungan East Egg, sementara riff-raff nouveau riche, termasuk Gatsby sendiri, terdegradasi ke West Egg. Bagi pengamat yang kurang informasi, kedua Telur pada dasarnya identik, tetapi pada Telur & # 39; penduduk relatif, perbedaan identik di mana-mana. Setiap kali Gatsby mengunjungi Buchanan di East Egg, dia mungkin juga mengenakan "EE" merah besar (semacam Surat Scarlet baru) di kerahnya.

Kesenjangan sosial antara Gatsby dan Daisy telah menjadi penghalang bagi hubungan mereka sejak awal, dan ketika Gatsby keluar untuk membuat kekayaannya sebagai seorang pemuda, ia melakukannya dengan impian memenangkan Daisy sebagai motivasinya. Dia akhirnya menjadi sangat kaya dan memiliki rumah, pakaian dan pesta untuk menunjukkannya. Satu-satunya masalah? Cinta dalam hidupnya, Daisy, telah menikahi Tom Buchanan untuk sementara, dan tampaknya semua pekerjaannya sia-sia belaka.

Mereka yang percaya bahwa Fitzgerald menulis The Great Gatsby sebagai komentar sosial dan ekonomi, melihat novel ini sebagai alegori, sebuah kisah pencegahan tentang bahaya mengejar kekayaan. Penafsiran mereka tentang salah satu kutipan Great Gatsby yang paling terkenal, "Gatsby percaya pada lampu hijau, masa depan yang secara alamiah tahun demi tahun mereda di hadapan kita. Jauh dari tangan kita … Dan suatu pagi yang cerah -" dipandu oleh pemberitahuan ini. Lampu hijau, mereka mengatakan, uang representasi, dan kutipan menunjukkan kelayakan mengejar itu. Akan selalu ada seseorang yang lebih kaya; balapan tidak memiliki garis finish.

Tetapi jika itu kasusnya; itu Gatsby hanya seorang tentara bayaran, dan Daisy simbol dari apa yang bisa ia capai dengan kekayaannya, tidak diragukan lagi bahwa Nick akan sangat menyukainya. "Anda layak untuk seluruh kelompok yang disatukan," katanya kepada Gatsby, terlepas dari fakta bahwa ia "benar-benar tidak menyetujui" cara hidup Gatsby. Jika pembaca mempercayai penilaian Nick dan percaya bahwa dia benar-benar jujur ​​seperti yang dia klaim, kesetiaannya kepada Gatsby (kesetiaan sampai akhir – Nick akhirnya menjadi satu-satunya orang yang menghadiri Gatsby & # 39; pemakaman) harus bernilai sesuatu.

Leave a Reply